Tue. Aug 16th, 2022

Kecerdasan Buatan baru-baru ini membuat gelombang besar di media selama masa lalu dengan OpenAI Elon Musk mengalahkan profesional di DOTA 2 atau Kecerdasan Buatan membuat ulang tabel periodik dalam beberapa jam. Tidak mungkin menjalani hari meme Anda di internet tanpa menemukan setidaknya satu artikel yang berbicara tentang prestasi baru yang dicapai di lapangan. Faktanya, Kecerdasan Buatan bukan hanya mimpi yang jauh sekarang tetapi terintegrasi dengan baik ke dalam kehidupan kita dan banyak aplikasi dan layanan online yang kita gunakan contohnya termasuk YouTube dan Facebook. Hal ini membuat penting bagi kami untuk memahami apa itu Kecerdasan Buatan dan bagaimana cara kerjanya jika kami sering menggunakan aplikasi dan layanan yang memanfaatkan AI untuk meningkatkan pengalaman kami.

Sederhananya, Kecerdasan Buatan memerlukan pembuatan sistem komputer yang sangat mampu melakukan sejumlah tugas yang biasanya dikaitkan dengan kemampuan manusia seperti berpikir, memahami, menganalisis, dan banyak lagi. Pikirkan tentang OpenAI yang mengalahkan profesional di game DOTA 2. Ini adalah game kompleks yang mengharuskan Anda beradaptasi dengan situasi yang muncul saat dan saat itu terjadi. Sekarang bayangkan mengadu komputer dengan manusia dalam skenario di mana kombinasinya tidak ada habisnya. Bagaimana ini terjadi?

Cara kode komputer selalu bekerja adalah bahwa manusia mendefinisikan segalanya untuk komputer dan hanya memasukkannya ke komputer yang kemudian dapat melakukan sejumlah tugas yang sangat terbatas berdasarkan informasi yang diberikannya. Di sini, manusialah yang mendefinisikan semua kemungkinan. Tetapi dengan Kecerdasan Buatan, manusia dapat dengan mudah mengembangkan sistem yang dapat mengajar dirinya sendiri untuk menentukan kemungkinan lebih lanjut yang mungkin tidak terpikirkan oleh manusia.

Misalnya, alih-alih memberikan 10 foto apel kepada komputer dan kemudian memintanya untuk memilih salah satu apel tersebut dari kumpulan foto, Anda memasukkan semua kemungkinan contoh apel ke dalam komputer, terlepas dari ukuran, bentuk dan warnanya, dan “ajarkan” untuk mengenali pola dan memutuskan sendiri apakah sesuatu itu apel atau bukan. Facebook menggunakan teknik yang sangat mirip ketika menyarankan tag pada foto yang Anda unggah.

Kecerdasan Buatan menggunakan sejumlah besar data, mencari pola dalam data itu dan kemudian mencari cara untuk menggunakan data tersebut untuk memecahkan masalah yang diberikan lebih lanjut. Ini bisa sangat berguna dalam hal meningkatkan efisiensi dan menghemat waktu terutama karena jauh lebih cepat daripada manusia dan tidak lelah, dapat menambah lebih banyak kecerdasan yang ada dengan menemukan pola dan solusi baru, ini adalah jauh lebih akurat daripada manusia dan salah satu faktor terpenting adalah ia belajar dan tumbuh dengan sendirinya – yaitu, ia mampu mengajar dirinya sendiri dari data yang ada dan baru.

Kecerdasan Buatan telah berkembang dengan sangat pesat menembus sejumlah bidang termasuk Sumber Daya Manusia, Keuangan, Hukum, Pendidikan, Keamanan, dan Perawatan Kesehatan. Ini terutama dimungkinkan karena perkembangan besar dalam perangkat keras (bayangkan kekuatan pemrosesan yang diperlukan untuk menganalisis semua data itu) dan subbidang seperti Pembelajaran Mesin , Pembelajaran Mendalam, dan Pemrosesan Bahasa Alami.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published.