Sekarang ada lebih banyak aplikasi Android Wear daripada aplikasi Google Glass

Kurang dari tiga minggu setelah LG G Watch dan Samsung Gear Live diluncurkan sebagai perangkat Android Wear pertama, jumlah aplikasi di Google Play Store yang mendukung jam tangan ini melebihi jumlah aplikasi Glassware yang telah dibuat Google selama lebih dari setahun, untuk informasi aplikasi lebih lengkapnya di Kumpulan Berita Informasi Terpercaya.

Mengukur keberhasilan suatu platform terjadi dengan berbagai cara, dengan metrik yang biasanya hanya penting bagi kelompok orang tertentu. Penjualan, lebih spesifiknya pangsa pasar, biasanya yang paling sering Anda dengar. Ada metrik lain yang penting untuk diperhatikan, metrik yang jauh lebih berarti bagi pengguna, dan itu adalah aplikasi. Ketika kami melihat sebuah platform dan memutuskan apakah akan menginvestasikan uang pribadi kami ke dalamnya atau tidak, ketersediaan aplikasi menjadi bagian yang semakin signifikan dari keputusan itu. Inilah alasan terbesar mengapa penting untuk mengidentifikasi pencapaian unik di platform Android Wear. Meskipun platform jam tangan pintar baru Google baru berumur beberapa minggu, jumlah aplikasi yang tersedia untuknya di Google Play Store telah melebihi yang tersedia untuk perusahaan Mountain View.

Ada beberapa perbedaan signifikan antara cara Google mengizinkan pengembangan aplikasi untuk Android Wear dan Google Glass. Di wajah kami, Google mempertahankan kontrol ketat tentang bagaimana aplikasi tertentu berperilaku dan seperti apa aplikasi itu. Pengembang harus mengirimkan aplikasi yang mengikuti panduan ini, dan setelah aplikasi disetujui oleh Google, aplikasi tersebut dapat ditambahkan ke katalog Barang pecah belah. Di pergelangan tangan kami, Google telah memungkinkan pengembang Android mana pun untuk menambahkan dukungan ke aplikasi mereka yang sudah ada atau membuat semua aplikasi baru khusus untuk platform tersebut. Aplikasi dapat berupa apa saja, mulai dari tampilan jam hingga senter, dan terlepas dari kualitasnya, aplikasi tersebut tersedia bagi semua orang untuk dipasang beberapa menit setelah dipublikasikan – sama seperti aplikasi Android lama biasa. Google bahkan memiliki bagian khusus di Play Store untuk aplikasi Android Wear, meskipun itu hanya menampung aplikasi yang Google ingin Anda lihat. Aplikasi Android Wear lainnya harus ditemukan menggunakan kotak pencarian di Play Store, tetapi sudah ada lusinan aplikasi lain di hasil pencarian, untuk lebih lengkapnya di Berita terbaru seputar APLIKASI.

Apakah ini merupakan hal yang baik atau tidak, masih diperdebatkan. Di satu sisi, memiliki aplikasi sampah di Google Play Store tidak terlalu membantu siapa pun. Dengan lima aplikasi senter yang berbeda untuk Android Wear, jumlah aplikasi yang tersedia berdering sedikit kosong. Di sisi lain, lingkungan aplikasi berantakan yang sama inilah yang akhirnya berkembang menjadi Google Play Store yang kita semua kenal dan cintai hari ini. Dengan kurang dari 100 aplikasi Google Glass yang tersedia setahun penuh setelah banyak di Program Explorer mulai mendapatkan komputer wajah mereka, dan sedikit momentum ke depan dari pengembang yang bekerja di platform saat ini, tidak sulit untuk melihat Android Wear telah berhasil setidaknya dalam satu aspek kunci.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *